Gemerlapnya Interior Masjid Shah-e-Cheragh


Shah-e-Cheragh atau adalah monumen pemakaman dan masjid yang terletak di kota Shiraz, Iran, di mana terletak makam Amir Ahmad dan saudaranya Mir Muhammad, putra Imam ketujuh dan saudara Imam Reza. Amir Ahmad dan Mir Muhammad diburu dan dibunuh oleh khalifah dinasti Abbasiyah di situs ini pada tahun 835 selama perseteruan Sunni-Syiah.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Makam dua bersaudara ini awalnya hanya makam sederhana, menjadi tujuan ziarah terkenal di abad ke-14 ketika seorang ratu yang mencintai seni dan agama, Ratu Tashi Khatun mendirikan masjid dan sekolah teologi di dekat makam. Setelah melakukan perbaikan penting, ratu memerintahkan makam ditutupi dengan jutaan potongan kaca berwarna yang berkilauan dalam cahaya dan memperbesar kecemerlangannya seribu kali. Shah-e-Cheragh adalah salah satu masjid paling indah dan pusat ziarah penting di kota Shiraz.

Masjid diapit oleh dua menara dan didominasi oleh kubah yang terletak di sayap barat. Atap tinggi yang didukung oleh kolom tebal segi delapan dihubungkan dengan dinding marmer hijau, diukir seluruhnya dari kayu. Pintu masuk dijaga oleh pintu yang berat, berlapis dengan emas dan enamel dengan panel kaca di tengahnya. Para peziarah akan mencium dan membelai pintu saat masuk.

Di dalam, kubah besar di atas masjid dihias dengan ratusan ribu keping ubin halus, dan dinding interior ditutupi dengan potongan-potongan berbagai kaca menyilaukan bercampur dengan ubin berwarna-warni – hijau, kuning, merah dan biru, kadang diselingi dengan gelas nuansa pucat. Jendela besar dan tinggi sebagian besar terdiri dari mosaik kaca warna. Ayat-ayat dari Al-Qur’an yang ditulis di atas kertas sutra dan dibingkai terpampang dimana-mana pada dinding. Lantai marmer hijau ditutupi dengan karpet merah persia yang tebal dan lampu kristal megah tergantung di langit-langit di atas.

Di bagian tengah, di bawah kubah, terletak makam Syed Mir Ahmad. Batu nisan marmer, diatapi oleh struktur kotak yang lebar berhias dikelilingi oleh perak yang halus terukir. Ayat dari Quran ditulis dalam huruf emas pada latar belakang biru, dan bunga hias atau yang diukir ke dalam logam. Di sudut lain terletak makam Mir Muhammad yang terlihat sama tetapi jauh lebih kecil daripada makam kakaknya.

Makam dua bersaudara ini dibangun di abad ke-12 oleh menteri utama raja atabeg Abū Sa’id Zangi, yang juga membangun ruang makam, kubah, serta teras bertiang. Masjid tetap seperti ini selama sekitar 200 tahun sebelum pekerjaan lebih lanjut diprakarsai oleh Ratu Tash Khatun selama tahun 1344-1349 M. Dia mengadakan perbaikan penting, seperti membangun sebuah ruangan besar, sebuah perguruan tinggi , dan makam bagi dirinya di sisi selatan. Dia juga menghadirkan Qur’an unik tiga puluh juz, ditulis dalam karakter keemasan dengan hiasan emas, yang sekarang disimpan di Museum Pars.

Advertisements
Gemerlapnya Interior Masjid Shah-e-Cheragh | Silang Hati | 4.5

Leave a Reply

Close
Please support the site
By clicking any of these buttons you help our site to get better